Christiano Ronaldo Sebelum Sukses Seperti Sekarang

Jika Anda mengingatnya dengan benar, ada satu kenangan lagi yang tidak akan pernah Anda lupakan. Itu terjadi ketika saya berumur 7 tahun dan masih tinggal di Madeira bersama orang tua saya.

Sebelum saya benar-benar mengenal sepak bola, saya tahu itu adalah olahraga dengan teman-teman di jalanan Madeira. Saat saya menyebutnya jalan, ini adalah jalan nyata yang tidak sekosong yang Anda bayangkan. Saat mobil melintas, Anda harus menghentikan permainan sebentar dan kemudian melanjutkan permainan.

Saat itu, saya tinggal bersama ibu dan ayah saya. Ayah saya adalah seorang kolektor di CF Andorigna Club setempat, yang selalu mendorong saya untuk mengejar karir Andorigna dan pada akhirnya membuatnya terkesan. Saya akhirnya memutuskan untuk mengikuti sesi latihan bersama Andorinha.

Pada hari pertama pelatihan saya tidak mengerti banyak aturan. Tetapi sedikit demi sedikit saya mulai menyukainya, dan sedikit demi sedikit saya merasa bahwa saya terus memenangkan setiap pertandingan. Ayah saya masih melihat saya dari samping dan memiliki janggut tebal dan overall yang dia pakai. Namun, ibu dan adik saya jarang melihat saya bermain di halaman.

Setiap malam kami makan di restoran, dan ayah saya mengundang dan membujuk ibu dan saudara perempuan saya untuk melihat saya bermain. Kata-kata ampuh seperti “Cristiano, cetak skor!” Adalah kata-kata ayah saya untuk membujuk dan mengundang ibu dan saudara perempuan saya untuk menonton pertandingan saya. Tapi mereka sepertinya tidak terlalu peduli.

“Oh, itu hebat” atau “Wow, hebat” hanyalah jawaban yang diberikan ibu saya ketika ayah saya kesal karena saya memenuhi syarat. Jadi apa yang saya lakukan? Seperti biasa, saya mencetak gol, tetapi tidak ada yang berubah.

Pertandingan Pertama Christiano Ronaldo

Semuanya sama sampai suatu hari ada pemandangan yang tidak akan pernah saya lupakan dalam hidup saya. Sebelum memulai permainan, saya melihat ibu dan saudara perempuan saya duduk di atas dudukan saat saya melakukan pemanasan dari samping. Dan Anda tahu betapa nyamannya mereka! Bagi yang jarang nonton pertandingan sepak bola, apa yang ibu dan adiknya tunjukkan itu tidak biasa.

Perasaan itu segera masuk ke dalam kepalaku. Perasaan unik memukul secara tidak langsung Bagi saya ketika saya masih kecil, tujuan utama sepak bola bukanlah uang. Meskipun kehidupan keluarga saya tidak begitu baik ketika saya masih muda.

Saat itulah ibu dan saudara perempuan saya datang ke stadion, dan saya merasakannya. Rasa stabilitas dan cinta Di bidang ini, perasaan hari itu begitu kuat sehingga menjadi kenangan tak terlupakan dalam ingatan saya. Kenangan untuk dibawa setiap saat.

Baca Juga : Kisah Cinta Frank Lampard

Setelah itu, hidup saya berubah dengan sangat cepat. Ketika saya baru berusia 11 tahun, saya datang ke Sporting Lisbon untuk memenuhi impian saya menjadi pemain sepak bola profesional. Hari-hari di Lisbon sangat berat, dan jika bukan karena sepak bola, mungkin bukan aku.

Saya sangat merindukan keluarga saya sehingga saya menangis di kamar saya setiap malam. Segala sesuatu di Lisbon adalah hal baru bagi saya dalam hal bahasa, aksen, makanan, dan bahkan budaya. Anda masih di Portugal, tetapi seolah-olah Anda berada di negara lain, tetapi Anda dapat bersaing di sini. Sepak bola mendukung saya terutama setelah saya tahu saya berbakat.

Nyatanya, saya menyadari bahwa saya memiliki kekuatan. Tetapi pada saat itu, saya sangat kecil sehingga saya berusia 11 tahun dan menyadari bahwa orang dapat membuang tubuh saya. Jadi, setiap malam, tanpa disadari orang-orang di ruangan, dia biasanya berlatih sendiri. Selain kemampuan, Anda harus bekerja lebih keras dari yang lain. Inilah yang penting bagi saya hari ini.