Awal Karir Sang Legenda CR7

Pada usia 15 tahun, tubuh saya terus berkembang, membuat saya mengagumi dan menghormati semua orang di kamar tidur, saya mulai bermimpi, membela tim nasional Portugis, bermain untuk Manchester dan memenangkan semua pertandingan yang saya mainkan. Saya selalu lapar, saya lapar saat kalah, dan saya lapar saat menang. Tapi saya makan kepiting

Impian saya lebih besar dan saya telah menonton Liga Premier di televisi sejak saya masih kecil, jadi saya ingin bermain untuk Manchester. Saya kagum dengan kecepatannya. Banyak orang bangga dengan saya ketika saya sukses dan sukses di Manchester. Tapi yang lebih penting, saya bangga dengan keluarga saya atas apa yang telah saya capai.

Kemudian mimpi itu tumbuh. Saya ingin melindungi Real Madrid, mencetak gol, memecahkan rekor dan menjadi legenda di sana. Selama 8 tahun terakhir, saya telah mencapai banyak hal di Madrid, termasuk malam indah Cardiff menghadapi kutukan yang menurut tim lain tidak dapat mereka hancurkan.

Namun, ada momen menarik di ajang Cardiff. Momen yang mengingatkan saya pada masa kecil saya di Madeira beberapa tahun lalu.

Memenangkan trofi pada awalnya adalah pengalaman yang menyenangkan bagi saya. Saya sangat senang ketika saya memenangkan trofi Liga Champions pertama saya di Manchester United. (Ketika Ronaldo melewatkan tendangan penalti) Itu seperti ketika Ballon d’Or memenangkan kemenangan pertamanya, dan semua orang tampak marah.

Tetapi dalam beberapa tahun terakhir, ketika berbicara tentang trofi secara khusus, ketika saya mendukung Real Madrid, saya merasa sedikit berbeda. Tidak hanya mengasyikkan, tetapi mendapatkan trofi di sini sepertinya sebuah kompromi. Itu merupakan resiko dalam pekerjaan, dan membela Real Madrid juga berbahaya. Tetapi ada saat-saat di Cardiff yang mengingatkan saya pada masa kecil saya.

Merayakan Kemenangan Bersama Sang Anak

Saat itu, saya merayakan trofi Liga Champions ke-11 saya, dan mematahkan kutukan Liga Champions yang bertahan lebih dari 10 tahun saat merayakan kemenangan ini bersama rekan setim saya Cristiano Roy. Putra saya Naldo Jr mengambil adegan itu dan merayakan kemenangan ini bersama saya.

Tiba-tiba ada perasaan unik. Saya merasakan hal yang sama ketika ibu dan saudara laki-laki saya melihat saya bermain sepak bola di Madeira ketika saya berusia tujuh tahun. Cristiano Jr. melarikan diri bersama putra Marcelo, Marcelito. Setelah itu berfoto dengan membawa piala.

Baca Juga : Christiano Ronaldo Sebelum Sukses Seperti Sekarang

Saat kembali ke Bernabeu untuk merayakan kemenangannya, Cristiano Jr. berlari gembira di tengah Bernabeu bersama Marcel Lito, dan melihat kenangan masa kecilnya berlalu begitu saja. Tanpa rasa takut, saya menjalankan jalanan Madeira dengan gembira saat itu. Pada saat itu, hanya ada sedikit harapan bahwa Cristiano Jr. akan menjalani masa kecil yang bahagia tanpa berpikir.

Tetapi saya tidak dapat menyangkal bahwa suatu hari dia dapat meninggalkan saya dan belajar sepak bola seperti yang saya lakukan sebelumnya di negara lain atau kota lain. Anda pasti akan datang kali ini, dan jika Anda seperti orang tua Anda, Anda harus mengirim putra Anda dengan tulus. Anda perlu mengetahui dan melamar impian yang dikejar putra Anda.

Tapi Anda harus menyampaikan rasa aman dan cinta. Seperti ibu dan saudara laki-laki saya, saya harus menyampaikan perasaan ini kepada Cristiano Jr.

Setelah 400 lebih pertandingan di Madrid, rasanya tidak berubah. Saya pikir saya terlahir dengan ambisius. Tapi saya pikir suasana hati saya berubah sejak saya memenangkan Cardiff. Ambisi sekali lagi berubah menjadi mimpi anak laki-laki, mimpi masa kecil.